Seberapa mengerikan pinjaman online?

Big no. Seriously, big no no. Karyawan tempat saya kerja, awalnya pinjem uang kantor 5 juta. Udah gede tuh minjem segitu. Katanya buat beli motor second buat ngojek suaminya.

Setelah usut punya usut, uang 5 juta tsb ternyata untuk bayar cicilan pinjaman online. Yes. Pinjem uang kantor buat bayar cicilan pinjaman online. Setelah jujur cerita, awalnya pinjaman online nya di setujui, 3 juta.

Uangnya buat keluarga suaminya, ayah mertua minta uang untuk sehari hari + uang untuk cerai sama istrinya, adik ipar minta uang untuk diamond mobile legend (yes, buat main game online), buat bayar kontrakan, gitu2. Lama2 ada lagi pinjaman online di setujui dan di pakai…terus terus terus sampai TOTAL 80 JUTAAN, maybe more kalo sekarang… Temen sekantor sedikit yang tau tentang ini dan panik semua. 80 juta lebih gimana balikinnya. Itu bukan uang yang sedikit dan barang di kontrakannya udah di jual2in semua, laptop dan apapun yang bisa di jual, udah ga ada apa2 lagi.

Setelah di korek-korek, cicilan sebulan ternyata sekitar 12 jutaan. Sementara dia dan suami total gaji 5 juta maksimal. Terus gimana bisa nyicil? Belum makan, belum transport, bayar kontrakan, beli sabun mandi, dll. Ya itu, pinjaman online lagi untuk nutup yang 12 jutaan per bulan. Gali lubang tutup lubang. Muterrrr aja kayak gitu. Bikin stress lahir batin dan bener2 sampai pengen mati temenku. Aku sedih, temen2ku juga sedih kita cuman bisa support semangat, makanan (dia bener2 trully bisa makan 1 hari sekali karena berhemat) dan hal remeh lain.

Kejadian yang menimpa temenku ini ya memang murni keenakan pinjem pinjem pinjem asal coba aja, dan escalated so quickly dari yang tadinya tipe ngga pernah ada hutang sampai jadi 80 jutaan tadi. Kehidupan langsung hancur parah.

So no. Kalo emang kepepet banget ya ati2 lah. Tau limit, tau kemampuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.