Bagaimana saya mendapatkan pekerjaan di dubai dari Indonesia?

Gw bekerja di Hospitality Department (Food and Beverage Service).

Setelah lulus dari SMK perhotelan di daerah Bogor, singkat cerita gw dapet kerja di salah satu Hotel bintang lima di Jakarta Pusat, Grand Hyatt Jakarta. Waktu itu gw masih umur 19 tahun.

Hampir 2 tahun gw kerja di sana sebagai waitress, lama kelamaan ngerasa bosen (maklum darah muda) ngerasa monoton (kok gw gini gini aja ya), dan didorong oleh rasa cape bolak balik JakTim – JakPus, disiksa macet yang naujubilah ampunnnn deh, cape banget (bukan kerja nya yang bikin cape, tapi perjalanan pegi dan pulangnya).

Rasanya pengen banget kerja di luar negri, tiap abis sholat selalu berdoa “Ya Allah pengen kerja di luar negri, pengen tau rasanya gimana sih, seru kali ya, gak macet macetan tiap hari”

Well, doa tanpa usaha adalah nihil, akhirnya gue nanya ke Assisten Manager gw yang pernah kerja di Dubai, karna mungkin Dubai adalah satu satunya destinasi wisata dunia yg ngebutuhin banyak banget staff di dunia pertohelan.

“Proses” untuk kerja di Dubai juga bisa dibilang agak lebih mudah dibandingkan negara-negara lain. Contoh; mereka provide visa, tiket pesawat, akomodasi, dan transportasi dari rumah ke tempat kerja.

Setelah nanya-nanya ke Ibu Asst. Manager gue, akhirnya dia punya connection sama temen temen nya yg di Dubai.

Dia rekomendasiin gue ke temen sesame Manager nya yang kebetulan masih kerja di satu perusahaan yang sama (Hyatt Company).

Gue auto request sama HR Department buat memproses extrernal transfer gw buat ke Dubai.

Singkat cerita, walaupun jatohnya ini external stafftapi masih melalu proses yang sama, contohnya’ Interview.

Waaduuuu Bahasa inggris gue waktu itu berantakan banget, kalo di persenin, yaa ada kali cuma 55%, sisanya yaa the confidence hahaha.

Sebulan setelah interview, akhirnya dapet kabar kalo gw keterima! (wohooo)(bye-bye Jakarta).

Next, proses pertama adalah VISA.

Gak terlalu susah, pertama harus medical dulu di rumah sakit yang udah ditentuin sama Kantor Kedutaan UAE di Jakarta, setelah medical, hasilnya disuruh bawa ke Kedutaan UAE bersamaan dengan surat pengantar dari perusahaan Dubai yang nanti nya bakal jadi tempat kerja kita.

Sat set sat set, nunggu 2 mingguan akhirnya VISAku jadi gengs, uuuu seneng banget yang bentar lagi ngeliat Burj Khalifa~~~ hahaha.

Setelah itu gue dapet tiket pesawat dari pihak hotel yang di Dubai, 31-Agustus-2018, penerbangan malam hari dengan Saudi Arabian Airlines, more than 8 hours flight dan harus transit dulu di Riyadh,I’m so excited and feels challenged in the same time.

Let’s not talk about the sadness of saying goodbye to my family and friends, itu sih udah satu paket ya, ini kan ngomongin proses nya aja.

01-September-2018 sampe di Riyadh, transit 2 jam trus lanjut flight ke Dubai.

02-September udah langsung mulai kerja.

Rencana tinggal disini yang cuma 2 tahun, eh berkelanjutan sampe sekarang, we never know what God’s plan is.

However, I always believe the power of Pray.

Terimakasih ya Allah, karna sudah mengabulkan setiap doa 🥰

I feel blessed.

Baru-baru ini gw nyoba bikin vlog, tentang daily life disini aja, sebagai pengalihan rasa homesick😅 durasinya juga cuma 5 menitan, yg mau liat liat, boleh…

Leave a Reply

Your email address will not be published.