Investasi saham, cara membuat uang bekerja untuk kita

Kali ini gue mau sok sok an sharing pengalaman gue tentang Investasi saham nih, apakah menguntungkan atau enggak. Soalnya kan banyak tuh orang kaya yang baru bermunculan setelah saham ngetrend. Tapi gue juga tau kalo banyak juga yang jadi miskin gegara ikut ikutan masuk di bursa saham.  

Kalian ngerasa gak si temen temen kita sering upload share SS cuan sekian juta dengan investasi saham? Tenang, gue juga sama kayak kalian. Temen temen gue juga asw yang pada masuk di saham. Kalo pas cuan di share, giliran rugi di umpetin biar kesannya cuan terus. Kan asw.

Oke deh, kenalin dulu..gue ilham, orang yang berpengalaman di bidang deposit tanpa withdraw di akun akun investasi, termasuk investasi saham ini. Belakangan ini memang lagi hype banget nih anak milenial masuk ke bursa saham Indonesia. Tentu hal ini menjadi sangat positif bagi pasar bursa Indonesia. Gue juga liat di beberapa social media, ada cewek yang dilamar pake sekian lot saham, terus juga liat lagi kalo sekarang daripada duitnya buat jalan malam mingguan mending buat beli sekian lot saham unilever, padahal mending buat ke OYO duitnya. Haha.

Tapi sebagai anak milenial, gue bangga gue bisa memiliki beberapa saham di perusahan perusahaan besar indonesia. Ketika gue jalan lihat kantor BNI, gue merasa..anjay, perusahaan gue tuh. 

Ternyata sebenarnya di era milenial ini untuk memiliki saham perusahaan itu gak seribet jaman dulu. Investasi saham gue rasa jadi sangat mudah dengan banyaknya aplikasi yang bisa kita pake buat beli sahamnya. Nanti deh gue jelasin. Tapi yang jelas, apakah investasi saham menguntungkan? Semua Kembali lagi ke saham apa yang akan kita beli. Karena tidak semua saham itu naik, tapi tidak semua saham itu juga turun. Tapi menurut gue yang paling aman itu di saham-saham bluechip kaya BCA misalnya. Bank BCA selama 5 tahun terakhir, kenaikan harga per lembar kurang lebih sekitar 20% per tahun. Tapi ini bukan ajakan untuk membeli saham BBCA ya. Gimana, menurut kalian menguntungkan gak?

Oke, jadi gini..tahun lalu pertama kali gue masuk di bursa saham, gue gak punya ilmu apa apa, gue punya duit doang. Gue gaya gayaan beli saham BRIS di harga 750 rupiah. Setelah 2 minggu nunggu kok cuanya gitu gitu doang, minusnya juga segitu segitu aja, harga sahamnya cuma bergerak di situ situ aja. Padahal gue udah mikir mau beli iphone 11 pro max yang paling mahal. Tapi ternyata cuanya sedikit, akhirnya gue jual dengan cuan 2%. Setelah di jual, 2 hari berikutnya naik dong ke 1000 bahkan 1200. Dalam hati, SAHAM LAKNAT. Dengan keyakinan penuh dan gak mau ketinggalan cuan, gue beli lagi dong di 1200..selang beberapa hari bukanya naik ke 2500 malah turun ke 950. SAHAM ASW..Dahlah jadi PNS aja.

Dari sini gue belajar, ternyata trading gak seperti yang gue bayangkan. Banyak hal yang memang harus di pelajari. Walaupun gue gak jadi ganti hp baru, seenggaknya gue tau kalo BRIS saham laknat. 

Enggak-enggak, jadi itu emang murni kesalahan gue. Jadi trading saham itu kan identik dengan jual beli saham dalam time frame yang cepat. Atau biasanya beli pada saat posisi merah, jual pada saat sudah untung. Cuma gue biasanya tamak, ketika udah di kasih cuan 3% yang di otak gue selalu “ah masih bisa naik lagi”, bukanya naik malah minus. Asw.

Leave a Reply

Your email address will not be published.