Cara bermain saham bagi pemula ala kaum milenial yang harus dihindari

Masuk dalam dunia saham memang akhir-akhir ini membuat kita merasa ketinggalan banget ketika tidak mengikutinya. Gue juga salah satunya. Gue ngelihat temen temen gue pada share cuan dari saham favorit mereka, gue merasa panas dong. Masa sebagai kaum milenial menolak nyari duit cuma dengan rebahan? Gak bisa, gue harus ikut kayak temen temen gue.

Gue bukan suhu atau jago di dunia saham, tapi gue akan ngasih tau hal hal bodoh yang gue lakuin dan membuat gue rugi dalam bursa saham. Memang dalam saham gak ada yang namanya untung terus, tapi juga gak ada yang namanya rugi terus.

Cara bermain saham bagi pemula yang harus di hindari, di antaranya adalah sebagai berikut.

  1. Jangan beli saham karena ikut ikutan

Yah, ini hal paling bodoh yang sering gue lakuin. Misalnya gini, gue liat temen gue beli ANTM dan cuan 10% dalam 2 hari terus di pamerin ke gue, sebagai kawula muda yang suka tantangan, liat temen gue cuan 10%, gue juga ikut beli. Nah kesalahanya ini, temen gue udah cuan, tapi gue baru masuk. Di saat harga saham nya turun, temen gue paling floating profitnya menurun, nah gue udah minus cuk. HMM

  1. Jangan tergoda dengan pom pom an

Gue biasanya lagi scrol-scrol tiktok liatin cewe-cewe joget, kemudian muncul video tentang saham. Terus kreatornya bilang “Saham ABC bakal naik gila gilaan cuanya sampe gak ada obeng”, ya gak salah itu kan analisisnya dia. Cumaa yaa..biasanya sebelum publish ke socmed, dia udah beli duluan. Tujuanya apa? Ya biar banyak yang beli. Kalo makin banyak yang beli, dia untungnya makin banyak. Kalo udah untung banyak ya tinggal dijual. Yang beli terakhir cuan gak? Ya enggak, tinggal cuci piringnya. Hehe

  1. Jangan pernah mengejar kereta

Nah ini yang sering banget gue lakuin nih. Maksudnya gimana? Jadi gini, biasanya saham ketika lagi minus itu jarang yang mau beli. Pas udah naik 2% mulai nih di perhatiin. Naik lagi 5% mulai deh mikir beli enggak beli enggak. Terus naik lagi sampe 10%..yang di otak gue “Anjir naik terus..ini saatnya, jangan sampai ketinggalan lagi, gue harus beli sekarang, gue harus beli sekarang”, terus klik BUY. Setelahnya, turun 2%. Gue masih mikir gapapa, wajar naik turun. Terus turun lagi jadi 4%, terus turun sampe ARB. Dahlah.

Kira-kira seperti itu hal yang harus banget dihindari ketika masuk ke bursa saham. Pokoknya beli sesuai dengan analisa dan keyakinan kita masing-masing, dan yang paling penting itu harus realistis, jangan sampai tertipu dengan angka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.